Keluar dari Perjanjian Paris, Trump Dikecam Para Pemimpin Dunia

Keluar dari Perjanjian Paris, Trump Dikecam Para Pemimpin Dunia

Sujanews.com —   Keputusan Presiden Donald Trump untuk menarik Amerika Serikat (AS) keluar dari kesepakatan perubahan iklim Paris telah menuai kecaman luas dari para pemimpin negara dunia.

Kritik keras muncul untuk Trump di dalam maupun di luar negeri.

Sementara pemimpin dunia dan lokal tetap menjanjikan dukungan terhadap kesepakatan Paris tanpa menghiraukan penarikan diri Washington.

Pada hari Kamis (1/6), Trump mengumumkan bahwa dia akan meninggalkan perjanjian tersebut, dengan dalih tugasnya adalah melindungi “Amerika Serikat dan warganya”.

Dia mengatakan, AS akan menarik diri dari kesepakatan iklim Paris, tapi akan memulai negosiasi kembali untuk memasuki kesepakatan Paris atau transaksi baru dengan syarat yang adil bagi Amerika Serikat.

Menurut peraturan kesepakatan Paris 2016, keluar dari perjanjian akan melalui proses yang panjang hingga empat tahun jika ingin bergabung kembali.

AS akan bergabung dengan Nikaragua dan Suriah, karena kedua negara tersebut belum menandatangani kesepakatan iklim Paris.

Nikaragua menolak untuk menandatangani kesepakatan tersebut dengan mengatakan bahwa hal itu terlalu lemah.

Para pemimpin dunia mengecam langkah Trump dan menyebutnya “mengecewakan” dan “disesalkan”.

Pemimpin Jerman, Perancis dan Italia mengeluarkan sebuah pernyataan bersama yang mengatakan bahwa “Persetujuan Paris tetap menjadi landasan dalam kerja sama” antara ketiga negara.

Mereka juga menolak klaim Trump bahwa kesepakatan tersebut dapat dinegosiasi ulang.

“Kami menganggap momentum yang dihasilkan di Paris pada bulan Desember 2015 tidak dapat diubah dan kami sangat yakin bahwa Perjanjian Paris tidak dapat dinegosiasi ulang, karena ini adalah instrumen vital bagi planet, masyarakat dan ekonomi kita,” kata pernyataan bersama itu.

Presiden Perancis Emmanuel Macron juga mengatakan dalam sebuah pernyataan di televisi bahwa “tidak ada rencana B” mengenai iklim, karena “tidak ada planet B”.  [Sujanews.com]





Sumber:mina

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel