AS Tolak Presiden Sudan di KTT Riyadh

AS Tolak Presiden Sudan di KTT Riyadh

Sujanews.com —  Kedutaan Besar Amerika Serikat (AS) di Khartoum, mengumumkan penentangannya terhadap partisipasi Presiden Sudan Omar Al-Bashir dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT)  yang diadakan di Riyadh pada 21 Mei 2017.

Dalam KTT tersebut, para pemimpin negara-negara Muslim akan berkumpul dengan Presiden AS Donald Trump.

Koresponden MINA di Khartoum melaporkan, Kedutaan Besar AS mengatakan dalam sebuah pernyataan Rabu (17/5), Washington membuat keputusan sehubungan dengan  perjalanan Presiden Bashir dan menentang dukungan bagi setiap orang yang dikenakan peringatan oleh Pengadilan Kriminal Internasional.

Namun, Menteri Luar Negeri Sudan Ibrahim Ghandour menegaskan bahwa Presiden Bashir akan pergi ke Arab Saudi untuk mengikuti pertemuan puncak tersebut.

“Saya dapat mengonfirmasikan bahwa Presiden Bashir akan pergi ke Arab Saudi,” kata Ghandour kepada wartawan saat berada di Jenewa, Swiss.

Namun, ia menolak untuk mengonfirmasi apakah Bashir akan berbicara kepada Presiden Trump pada KTT di Riyadh nanti.

Pada Januari lalu, AS mencabut sanksi embargo ekonomi pada Sudan, setelah pada tahun 1997 AS menjatuhkan embargo pada negara itu. Keputusan itu menandakan hubungan baik antara kedua belah pihak.

Sementara itu, media lokal mengutip para  pejabat Sudan yang mengatakan bahwa  Presiden Sudan menerima undangan langsung dari Raja Saudi untuk berpartisipasi dalam KTT Riyadh.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel Al-Jubeir mengatakan, pada KTT Riyadh kali ini akan diadakan tiga pertemuan puncak dengan Presiden AS Donald Trump.

Ini akan menjadi kunjungan luar negeri pertama Trump ke negara Arab sebagai seorang presiden.   [Sujanews.com]





Sumber:mina

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel