Ads Top

Pilih Calon Pemimpin di DKI, Khususnya Berdasarkan Agama Dinilai Hal Biasa

Pilih Calon Pemimpin di DKI, Khususnya Berdasarkan Agama Dinilai Hal Biasa

Sujanews.com —   Dalam merebut simpati masyarakat di kancah perpolitikan menurut peneliti muda LIPI, Amin Mudzakir tidak mengapa masing-masing calon menggunakan politik identitas sebagai “jualannya”. Hal ini pun menurutnya telah terjadi di banyak negara, seperti di Eropa, yang jelas-jelas misalnya anti imigran muslim.

“Agama dan identitas dipertimbangkan dalam berpolitik. Tidak hanya di Indonesia, yang menggunakan isu politik identitas, Eropa anti imigran pun demikian. Pada intinya sama saja,” sampainya, Rabu (29/03/2017), di Jakarta.

Kenyataan ini pun nampaknya tidak ia pungkiri, terlebih adanya lembag survey seperti Poolmark yang merilis bahwa kaum Kristen memilih Ahok karena identitasnya daripada kinerjanya.

“Temuan Polmark, respon mereka saat ini kenapa memilih Gubernur disebebkan karena agamanya daripada kinerja. Dan ini fakta. Ini harus diakui,” tambahnya.

Baginya, dengan kenyataan tersebut, maka tidak dapat dihilangkan bahwa agama dapat dimungkinkan dengan kuat menentukan dan mempengaruhi para pemilih.

“Agama itu sangat menentikan dan mempengaruhi,” singkatnya tutup. [Sujanews.com]


FOLLOW

    


loading...



No comments:

Powered by Blogger.