Aksi Umat Islam Bagian Makar? Kasihan, Presiden Jokowi Disuguhi Gosip Menyesatkan

Aksi Umat Islam Bagian Makar? Kasihan, Presiden Jokowi Disuguhi Gosip Menyesatkan

Sujanews.com —  Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Arif Poyuono mengaku kasihan kepada Presiden Joko Widodo. Selama memimpin jalannya pemerintahan, Presiden kerap diberikan informasi-informasi yang tidak jelas juntrungannya.

Terakhir, yakni terkait aksi lanjutan umat Islam yang bertemakan Aksi Bela Islam III atau Aksi 212 pada 2 Desember 2016 mendatang. Presiden disebutnya mendapatkan informasi yang menyesatkan.

Dimana Presiden mendapatkan informasi aksi tersebut merupakan bagian dari upaya makar, kudeta dan atau penggulingan.

“Kasian Pak Joko Widodo, selalu disibukkan dengan isu-isu makar dan kudeta yang padahal itu semua cuma gosip yang dibuat-buat oleh sebuah informasi yang menyesatkan,” terang Arif kepada wartawan, Selasa (22/11).

Ditekankan, aksi umat Islam yang dikomando Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF MUI) adalah semata-mata untuk mendorong proses penegakan hukum yang berkeadilan terhadap Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan tidak ada yang lain.

Ahok dalam hal ini diduga telah menistakan agama Islam dan telah ditetapkan sebagai tersangka. Akan tetapi, umat Islam merasa Polri tidak adil karena tidak menahan Ahok.

“Aksi 212 hanya bertujuan untuk marwah Islam yang diduga dinistakan oleh seorang kepala daerah,” demikian Arif.  [aktSujanews.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel