Pemuda Palestina Ditembak Polisi Israel Setelah Selesai Belanja

Pemuda Palestina Ditembak Polisi Israel Setelah Selesai Belanja

Sujanews.com — Seorang pemuda Palestina, ditembak dan dibunuh oleh polisi Israel di Kamp Pengungsi Shufat, Barat Laut Yerusalem, pada jam 4 pagi hari Senin (05/09/16), setelah ia keluar berbelanja untuk bahan makanan, lapor Maan News.

Menurut ibunya, Mustafa Nimir, 27 tahun, setelah membelikan pakaian bayi dan makanan untuk keluarganya, tewas saat mobilnya dihujani peluru oleh polisi Israel, dalam serangan di kamp pengungsi. Ali Tayser Nimir, adik ipar Mustafa, 25 tahun, juga terluka dalam serangan itu.

Seorang juru bicara Zionis Israel mengklaim bahwa dua orang tersebut telah berencana untuk menyerang petugas polisi dengan mobil mereka dan merupakan bagian dari pemrotes yang sedang terjadi di Kamp pada waktu itu.

Namun, ibu Nimer mengatakan kepada Maan, ‘[Mustafa] mengatakan mereka akan membawakan kami makanan dan pakaian baru untuk putrinya Ali’. Dia juga mengklaim bahwa penjelasan polisi tersebut hanyalah ‘alasan untuk membenarkan pembunuhan terhadap warga Palestina.’

Dalam sebuah video yang diposting di halaman Facebook Al Quds, menunjukkan percikan darah  dalam mobil, juga dengan beberapa kantong belanja di kursi belakang.

Dengan kematian Nimer, menandakan meningkatnya kejahatan Zionis di Tepi Barat dengan tewasnya 221 warga Palestina dan 32 warga Israel lainnya sejak Oktober.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel