Pakar Kelautan ITS: NCICD dan Reklamasi Jakarta Perlu Dikaji Ulang

Pakar Kelautan ITS: NCICD dan Reklamasi Jakarta Perlu Dikaji Ulang

Sujanews.com —  Guru Besar Fakultas Teknologi Kelautan ITS Surabaya Profesor Daniel Mohammad Rosyid berpendapat proyek NCICD (National Capital Integrated Coastal Development) di Teluk Jakarta perlu dikaji ulang.

Dalam penuturan Daniel, ada beberapa penyebab perlunya pengkajian ulang NCICD yang mengandalkan rekayasa sipil GSW (Giant Sea Wall) dan MLiS (Massive Landfilling into the Sea/ reklamasi).

Kata dia, NCICD tidak sesuai dengan prinsip-prinsip ICZM ( Integrated Coastal Zone Management) atau pengelolaan wilayah pesisir secara terpadu. Selain itu, NCICD di Teluk Jakarta memiliki eksternalitas yang besar.

“Serta resikonya seperti kegagalan teknis, cost-overrun, kemungkinan tidak tepat waktu, belum dinilai secara memadai dan dipaparkan ke publik,” ujar pengajar Jurusan Teknik Perkapalan dan Teknik Kelautan ITS Surabaya itu dalam penjelasan tertulis yang diterima Aktual.com, Sabtu (24/9).

Lagi pula, profesor yang pernah aktif di Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) ini berpendapat beban yang dipikul Jakarta dengan lingkungan yang sudah rusak harusnya dikurangi. “Bukan malah ditambah dengan megaproyek yang justru malah bakal mengundang arus urbanisasi,” ujar pria yang aktif di Muhammadiyah Jawa Timur itu.

Selain itu, menurut dia, kawasan hulu Jabodebatekpunjur perlu direhabilitasi segera. Yakni dengan memulihkan sistem air tanah dan memperluas ruang terbuka hijau. “Fungsi Jakarta juga perlu dikurangi,” ujar peraih gelar Ph.D dari Dept. of Marine Technology, the University of Newcastle upon Tyne, Inggris itu.


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel